TEORI AKUNTANSI (TUJUAN LAPORAN KEUANGAN)

1.      Perumusan Tujuan akuntansi
Untuk menyusun konsep yang menjelaskan tujuan laporan keuangan, pada bulan April 1971 presiden AICPA saat itu Marshall S. Armstrong, telah menunjuk Tim Perumus Laporan Keuangan yang dikenal dengan Trueblood Committee. Tim ini sebenarnya bukan yang pertama yang menyusun tujuan laporan keuangan. Dalam Accounting Researches Studies No. 1 dan 3 yang dikeluarkan oleh The Accounting Principle Board yang bernaung di bawah AICPA telah menjelaskan A Tentative Set of Broad Accounting Principle for Busines Enterprice. Di samping AICPA, AAA juga telah membahas masalah ini dalam A Statement of Basic Accounting Theory. APB’S Statement No.4 dengan judul Basic Concepts and  Accounting Principle Underlying Financial Statemen of Business Enterprice juga menyangkut tujuan kualitatifdari laporan keuangan ini. Di Negara lain juga sudah ada yang melakukan pembahasan tentang tuuan laporan keuangan ini seperti Canada, Australia, dan lain-lain.
2.      Tujuan Akuntansi atau Laporan Keuangan
1.      Menurut PAI
Tujuan akuntansi keuangan dan laporan keuangan menurut Prinsip Akuntansi Indonesia (PAI) 1984 dapat dibagi menjadi dua bagian, yaitu tujuan umum dan tujuan kualitatif.
a.       Tujuan umum laporan keuangan

1.      Untuk memberikan informasi keuangan yang dapat dipercaya mengenai sumber ekonomi dan kewajiban serta modal suatu perusahaan.

2.      Untuk memberikan informasi yang dapat dipercaya mengenai perubahan dalam sumber-sumber ekonomi neto suatu perusahaan yang timbul dari aktivitas-aktivitas usaha dalam tangka memperoleh laba.

3.      Untuk memberikan informasi keuangan yang membantu para pemakai laporan di dalam mengestimasi potensi perusahaan dalam menghasilkan laba.

4.      Untuk memberikan informasi penting lainnya mengenai perubahan dalam sumber-sumber ekonomi dan kewajiban.

5.      Untuk mengungkapkan sejauh mungkin informasi lain yang berhubungan dengan laporan keuangan yang relevan untuk kebutuhan pemakai laporan keuangan.

Di dalam menyusun prinsip akuntansi, digunakan asumsi-asumsi dan konsep-konsep dasar tertentu. Asumsi dasar ini merupakan aspek dari lingkungan dimana akuntansi itu dilaksanakan. Sedangkan konsep-konsep dasar merupakan pedoman dalam menuyusun prinsip akuntansi.
Ada beberapa asumsi dasar yang mendasari struktur akuntansi, yaitu :
Ø  kesatuan usaha khusus (separate entity/economic entity).
Ø  kontinuitas usaha (going concern/continuity).
Ø  pengunaan unit moneter dalam pencatatan (monetary unit/unit of measure).
Ø  tepat waktu (time-period/periodicity).
Konsep dasar yang mendasari penyusunan prinsip akuntansi adalah
Ø  biaya historis (historical cost principle)
Ø  prinsip mempertemukan (matching principle).
Ø  prinsip konsistensi (consistency principles).
Ø  prinsip lengkap (full disclosure).        
Laporan keuangan yang dihasilkan mempunyai beberapa keterbatasan yaitu
Ø  cukup berarti(materiality).
Ø  Konservatif
Ø  sifat-sifat khusus dari suatu industri. 
2.      Menurut Pendapat SAK
Menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan.
Tujuan Laporan Keuangan menurut SAK No. 1, sebagai berikut
Ø  Tujuan laporan keuangan adalah menyediakan informasi yang menyangkut posisi keuangan, kinerja, serta perubahan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi sejumlah besar pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi.
Ø  Laporan keuangan yang disusun untuk tujuan ini memenuhi kebutuhan bersama sebagian besar pemakai. Namun, tidak menyediakan semua informasi yang mungkin dibutuhkan pemakai dalam pengambilan keputusan ekonomi karena secara umum menggambarkan pengaruh keuangan dari kejadian di masa lalu dan tidak diwajibkan untuk menyediakan informasi non keuangan.
Ø   Laporan keuangan juga menunjukkan apa yang telah dilakukan manajemen atau pertanggungjawaban manajemen atas sumber daya yang dipercayakan kepadanya. Pemakai ingin menilai apa yang telah dilakukan atau pertanggungjawaban manajemen berbuat demikian agar mereka dapat membuat keputusan ekonomi, misalnya keputusan untuk menahan atau menjual investasi mereka pada perusahaan tersebut.
3.      Menurut A STATEMENT OF BASIC ACCOUNTING THEORY (ASOBAT)
Ø  Membuat keputusan yang menyangkut penggunaan kekayaan yang terbatas dan untuk menetapkan tujuan
Ø  Mengarahkan dan mengontrol secara efektif sumber daya manusia dan faktor produksi lainya.
Ø  Memelihara dan melaporkan pengamanan terhadap kekayaan.
Ø  Membantu Fungsi dan pengawasan social.    
4.      Menurut ACCOUNTING PRINCIPLE BOARD, Ada 2 tujuan Laporan Keuangan yaitu :
a Tujuan Khusus
Untuk menyajikan laporan posisi keuangan, Hasil usaha, dan Perubahan posisi keuangan lainya secara wajar sesuai dengan GAAP
b Tujuan Umum
Memberikan Informasi yang terpercaya tentang sumber-sumber ekonomi, dan kewajiban perusahaan. Dengan maksud sebagai berikut :
Ø  Untuk menilai kekuatan dan kelemahan perusahaan
Ø  Untuk menunjukan posisi keuangan dan investasinya
Ø  Untuk menilai kemampuannya untuk menilai kemampuan untuk menyelesaikan utang-utangnya
Ø  Menunjukan kemampuan sumber-sumber kekayaannya yang ada untuk pertumbuhan perusahaan
1)      Memberikan informasi yang terpercaya tentang sumber kekayaan bersih yang berasal dari kegiatan usaha dalam mencari laba dengan maksud :
a)      Memberikan gambaran tentang dividen yang diharapkan pemegang saham
b)      Menunjukan kemampuan perusahaan untuk membayar kewajiban kepada kreditor, supplier, pegawai, pajak, mengumpulkan dana untuk perluasan perusahaan.
c)      Memberikan informasi kepada manjemen untuk digunakan dalam pelaksanaan fungsi perencanaan dan pengawasan.
d)     Menunjukan tingkat kemampuan perusahaan mendapatkan laba dalam jangka panjang.
2)      Menaksir informasi keuangan yang dapat digunakan untuk menaksir potensi perusahaan dalam menghasilkan laba.
3)      Memberikan informasi yang diperlukan lainya tentang perubahan harta dan kewajiban.
4)      Mengungkapkan informasi relevan lainya yang dibutuhkan para pemakai laporan
b.
Tujuan kualitatif informasi keuangan

Informasi keuangan yang disajikan akan bermanfaat tentunya bila memenuhi beberapa kriteria atau standar. Berikut ini beberapa kriteria kualitas informasi keuangan:

Relevan (Relevances)

Relevansi suatu informasi harus dihubungkan dengan maksud penggunaannya. Bila informasi tidak relevan untuk keperluan para pengambilan suatu keputusan, maka informasi demikian tidak ada gunanya, betatapun kualitas lainnya terpenuhi. Oleh karena itu sehubungan dengan relevansi informasi tadi maka perlu dipilih metode pelaporan akuntansi keuangan yang tepat.
Dapat diuji (Understandability)

Pengukuran tidak dapat sepenuhnya lepas dari pertimbangan dan pendapat yang subjektif. Hal ini berhubungan dengan keterlibatan manusia dalam proses pengukuran dan penyajian informasi, sehingga proses pengukuran itu tidak lagi berlandaskan realitas objektif semata. Dengan demikian untuk meningkatkan manfaatnya informasi keuangan harus dapat diuji kebenarannya oleh para pengukur yang independen dengan menggunakan metode pengukuran yang sama.
Dapat dimengerti (Verifiability)

Informasi yang disajikan harus dapat dimengerti oleh pemakainya dan dinyatakan dalam bentuk yang disesuaikan dengan pengertian para pemakai. Dalam hal ini pihak pemakai informasi juga diharapkan adanya pengertian atau pengetahuan mengenai aktivitas ekonomi perusahaan, proses akuntansi keuangan serta istilahistilah teknis yang digunakan dalam laporan keuangan.
Netral (neutrality)

Artinya laporan keuangan atau informasi keuangan itu diarahkan pada kepentingan umum dan tidak bergantung kepada kebutuhan pihak tertentu.
Tepat waktu (Timeliness)

Informasi hendaknya diberikan sedini mungkin agar dijadikan sebagai dasar pengambilan keputusan ekonomi.
Daya banding (comparability)

Informasi dalam laporan keuangan akan lebih berguna bila dapat dibandingkan dengan laporan keuangan sebelumnya dari perusahaan yang sama maupun dengan laporan keuangan perusahaan sejenis pada periode yang sama.
Lengkap (Completeness)

Informasi keuangan lengkap bila memenuhi enam tujuan kualitatif di atas dan dapat memenuhi standar pengungkapan laporan keuangan. Standar itu menghendaki pengungkapan seluruh fakta keuangan yang penting dan penyajian fakta secara jelas agar tidak menyesatkan pemakainya.

Sifat dan Kualitas Laporan Keuangan
Ø  Relevan dan material
Ø  formalitas dan kenyataan
Ø  tingkat kepercayaan
Ø  bebas dari prasangka
Ø  dapat dibandingkan
Ø  konsistensi
Ø  dapat dipahami
5.   Tujuan Akuntansi Menurut TRUEBLOOD COMMITTEE
Komite yang dipimpin trueblood ini beranggotakan 9 orang yang berasal dari akademis dan praktisi. Mereka ditugaskan untuk merumuskan tujuan laporan keuangan. Dalam laporanya komita ini ingin menentukan :
1.      Siapa yang memerlukan laporan keuangan.
2.      Informasi apa yang mereka perlukan.
3.      Berapa banyak informasi yang diperlukan tersebut dapatdisupplu oleh akuntansi
4.      Kerangka apa yang dibutuhkan untuk menyusun inforamasi yang diperlukan itu.
Dalam trueblood committee report juga dinyatakan bahwa tujuan utama dari laporan keuanganadalah memberikan  informasi yang berguna untuk mengambil keputusan. Tujuan yang sama juga terdapat dalam Conceptual Framework dari FASB, PSAK dan lainya.
Dari tujuan laporan keuangan tersebut Nampak jelas bahwa akuntansi konvensional sangat di pengaruhi oleh konsep capitals, karena perhatian utamanya adalah hanya sebatas memberikan informasi yang bertumpu pada kepentingan stockholders dan entity-nya dan belum sampai pada taraf akuntabilitas, kalaulah ada, maka hanya sebatas hubungan yang bersifat horizontal.

3.      Penyusunan Kerangka Konseptual untuk Akuntansi Keuangan

Definisi dan Tujuan

Ø  “Suatu  system  yang  koheren  tentang  tujuan  dan  konsep  dasar  yg  sailing  berkaitan  ,  yg  diharapkan  dpt menghasilkan  standar  - standar  yg  konsisten  dan  memberi  pedoman  tentang  jenis,  fungsi  ,  dan  keterbatasan  akuntansi  keuangan dan pelaporan” (sumber : FASB 1978).
Ø  IAI pada bulan September 1984 memutuskan untuk mengadopsi kerangka konseptual yang disusun oleh IASC sebagai dasar penyusunan dan penyajian informasi keuangan di Indonesia.
Ø  Tujuan : “Merumuskan konsep yang mendasari penyusunan dan penyajian laporan keuangan”.

1.      Tujuan Laporan Keuangan untuk Lembaga yang Mencari Laba
1.      Memberikan informasi yang berguna untuk investor, kreditur, dan pemakai lainnya
2.      memberikan informasi untuk membantu investor atau calon kreditur dan pemakai lainya untuk menilai jumlah, waktu dan prospek penerimaan kas
3.      memberikan informasi tentang sumber ekonomi perusahaan, klaim terhadap kekayaan
4.      Memberikan informasi tentang prestasi keuangan perusahaan selama satu periode
5.      Memberikan informasi tentang bagaimana perusahaan mendapatkan dan membelanjakan kas, peminjaman dan pengembalaiannya
6.      memberikan informasi tentang bagaimana manajemen perusahaan mempertanggungjawabkan pengelolaan nya kepada pemilik atas penggunaan sumber kekayaan yang dipercayakan kepadanya.
7.      Memberikan informasi yang berguna bagi manajer dan direksi dalam proses pengambilan keputusan untuk kepentingan pemilik perusahaan.
2.       Tujuan Laporan Keuangan untuk Lembaga yang Bukan Mencari Laba
1.      Dapat dimanfaatkan sebagai dasar dalam mengambil keputusan mengenaialokasi sumber kekayaan.
2.      Berguna untuk menilai jasa dan kemampuan lembaga dalam memberikan jasa
3.      Berguna untuk menilai bagaimana manajemen meminjam dan bagaimana menilai investasinya.
4.      Dapat memberikan informasi terhadap sumber kekayaan, kewajiban, kekayaan bersih, dan perubahannya.
5.      Dapat menyajikan prestasi lembaga.
6.      Dapat menyajikan kemampuan lembaga membayar kewajiban jangka pendeknya.
7.      Memuat penjelasan dan penafsiran manajemen sehingga para pemakai laporan keuangan dapat memohon informasi yang diberikan.

4.      Konsep dasar akuntansi      
Didirikannya Financial Accounting Standard Board (FASB) yang menggantikan Accounting Principles Board (APB) sebagai lembaga penyusun standar akuntansi di Amerika Serikat pada awal tahun 1970-an dianggap sebagai revolusi yang terjadi dalam pemikiran akuntansi. Salah satu perubahan yang tercermin dalam proyek kerangka konseptual FASB adalah ditekankannya tujuan sosial yang luas dari pelaporan keuangan.
FASB melalui Statement of Financial Accounting Concepts No. 1: Objectives of Financial Reporting by Business Enterprises dalam kaitan dengan tujuan sosial yang luas ini menyatakan:
Financial reporting is not an end in itself but is intended to provide information that is useful in making business and economic decisions for making reasoned choices among alternative uses of scarse resources in the conduct of economic activities, …Accordingly, the objectives of this Statement are affected by the economic, legal, political, and social environment in United States.
Statement tersebut menunjukkan bahwa tujuan pelaporan keuangan diupayakan mempunyai cakupan yang luas agar memenuhi berbagai kebutuhan para pemakai dan melayani kepentingan umum dari berbagai pemakai yang potensial, bukan hanya untuk kebutuhan khusus kelompok tertentu saja. Pelaporan keuangan juga harus mendorong efektivitas pasar modal dan pasar uang dalam mengalokasikan sumber daya yang langka di antara berbagai penggunaan yang kompetitif sehingga tercipta kesejahteraan masyarakat secara keseluruhan.
Dalam kaitan ini pula, FASB menyatakan “Financial reporting should provide information that is useful to present and potential investors and kreditors, and others users in making rational investment, credit, and similar decisions.
Dari Statement tersebut tampak bahwa meskipun pelaporan keuangan memiliki tujuan sosial yang luas, akan tetapi orientasinya terletak pada investor dan kreditor, karena dengan memenuhi kebutuhan mereka maka hampir semua kebutuhan dari para pemakai eksternal lainnya akan terpenuhi. Setelah menetapkan tujuan sosial yang luas yang merupakan tujuan menyeluruh dari pelaporan keuangan, FASB juga menggariskan beberapa tujuan khusus yang salah satu di antaranya menyatakan bahwa pelaporan keuangan harus menyediakan informasi yang bermanfaat untuk menaksir arus kas di masa yang akan datang.
Hal ini akan membantu kepada investor, kreditor, dan pemakai lainnya, baik yang sekarang maupun yang potensial, dalam menilai jumlah, waktu, dan ketidakpastian penerimaan kas dari dividen dan bunga di masa yang akan datang (Zainuddin dan Hartono, 1999). Tujuan ini mengasumsikan bahwa investor menginginkan informasi tentang hasil dan resiko dari investasi yang dilakukan.
FASB melalui Statement of Financial Accounting Concepts No. 2: Qualitative Characteristics of Accounting Information menyatakan bahwa kualitas yang membedakan antara informasi yang “lebih baik” (lebih bermanfaat) dengan informasi yang “kurang baik” (kurang bermanfaat) terutama terletak pada kualitas relevansi dan keandalannya ditambah dengan beberapa karakteristik lainnya yang berlaku untuk kualitas tersebut. FASB mendefinisikan informasi yang relevan sebagai informasi yang akan mengakibatkan timbulnya perbedaan. Informasi yang relevan dapat memperteguh, atau sebaliknya, memperlemah pengharapan yang ada. Jadi, relevansi selalu dikaitkan dengan nilai umpan balik dan nilai prediktif.
Adanya nilai prediktif ini menunjukkan bahwa informasi akuntansi seperti yang tercantum dalam pelaporan keuangan dapat digunakan oleh investor sekarang dan investor potensial dalam melakukan prediksi penerimaan kas dari dividen dan bunga di masa yang akan datang. Dividen yang akan diterima oleh investor akan tergantung pada jumlah laba yang diperoleh perusahaan di masa yang akan datang (Zainuddin & Hartono, 1999), sehingga prediksi laba perusahaan dengan menggunakan informasi pelaporan keuangan menjadi sangat penting untuk dilakukan.
Agar berguna dalam proses pengambilan keputusan, laporan keuangan perlu dianalisa dan dinterprestasikan. Analisa laproan keuangan (financial statement analysis) pada hakikatnya menghubungakan angka-angka yang terdapat dalam laporan keuangan dengan atau menjelaskan arah perubahan (trend). Angka-angka dalam laporan keuangan akan menjadi sedikit artinya, kalau dilihat per akun. Akun-akun dalam laporan keuangan akan lebih berarti apabila dihubungkan dengan akun lain atau dilihat arah perubahan (trend).


















Labels : wallpapers Mobile Games car body design free investmentsystems
Category:

1 komentar:

uii profile mengatakan...

Terimakasih Infonya
sangat bermanfaat..
Perkenalkan saya mahasiswa Fakultas Ekonomi di UII Yogyakarta
:)
twitter : @profiluii :)

Poskan Komentar

Search Terms : property home overseas properties property county mobil sedan oto blitz black pimmy ride Exotic Moge MotoGP Transportasi Mewah free-islamic-blogspot-template cute blogger template free-blog-skins-templates new-free-blogger-templates good template blogger template blogger ponsel Download template blogger Free Software Blog Free Blogger template Free Template for BLOGGER Free template sexy Free design Template theme blogspot free free classic bloggerskin download template blog car template website blog gratis daftar html template kumpulan templet Honda SUV car body design office property properties to buy properti new